Skip to content

cinta diujung lensa #new cerpen

“bang ikmaaaaaalllll, bukain pintunya cepeeet!”teriak Mita dari luar pintu.

“bisa kan Mit, gak usah pake teriak teriak segala? Gue sampe budek nih! Gak sabaran banget sih jadi cewek!”omel Ikmal dari dalam,lalu bergegas membukakan pintu.

“gue laper bangeet tau!”

“halah, alesan aja loe de, bilang aja loe mau ngecengin cowok yang baru pindah itu kaan?”

“apaan sih loe bang! Kagak tau, kagak sala lagi maksudnya :p”jawab Mita, Ikmal yang gemas dengan tingkah adiknya mengacak rambut Mita yang pendek itu.

“ngecengin sih boleh aja Mit, tapi kok kayaknya gak etis banget yah kalo gue jadian sama adiknya eh loe juga jadian sama abangnya .”

“jadii loe juga naksir tuh cewek bang?”mita yang masih mengenakan seragam sekolahnya pun terhenyak nggak percaya gak mungkin dong kalo kakak-adik pacaran bareng? Dan yang pasti salah satu harus ngalah! Pikir Mita.

“eh Mit, liat deh tuh yang cewek keluar”ucap Ikmal, ia lalu memanjangkan lehernya seperti jerapah.

“oh jadi daritadi loe disini nungguin tuh cewek keluar? Bukannya sengaja nunggu gue pulang sekolah?”

“idiih rajin amat gue nungguin loe, kayak penting aja!”

“jahat banget sih loe sama adik sendiri, moga aja tuh cewek gak suka sama loe bang. Secara loe kan jelek! Kebukti udah mau lulus sma aja masih ngejomblo”

“heh, gue tuh bukannya gak ada yang naksir, yang antre banyak secara gue kan kelewat ganteng! Tapi gue belom dapet yang sempurna aja!”

“hari gini nyari yang sempurna? Mana ada? Didunia ini tuh gak ada cewek sempurna!”

“loe adik gue , belagu banget pake ngajarin gue!”ucap Ikmal ketus, ia merasa sebal dengan kata-kata Mita tadi. Mita yang tau karakter Ikmal yang rada emosian pun akhirnya ngibrit ke kamar dan menguncinya.

*

            Minggu pagi, pukul sembilan pagi. Mita masih menonton kartun favoritenya diruang tengah. Sedangkan Ikmal baru aja ngebersihin motor CBR kesayangannya,sebenarnya tuh motor udah bersih daritadi Cuma Ikmal masih aja bolak-balik ke garasi, sesekali matanya melirik kerumah di seberang jalan. Tiba-tiba saja dada Ikmal berdebar hebat saat melihat rombongan keluarga itu keluar dari rumah. Ikmal berjongkok dan mengintip dari balik motornya. Tampak mereka sedang bertamu kerumah sebelah.

“Mit..Mita!” teriak Ikmal saat sampai keruang tengah.

“apaan sih bang pake teriak segala, loe fikir ini dihutan apa?”jawab Mita sewot.

“berani taruhan berapa, pasti sebentar lagi mereka datang kesini.”

“mereka siapa deh bang?”

“telmi loe Mit, yaa tetangga baru itu lho, mereka lagi keliling ke tetangga-tetangga.”

“emang loe yakin rumah kita juga bakal didatengin? Jangan ge-er dulu dah bang!”

“pastilah, kan rumah kita pas depan rumahnya dia!” jawab Ikmal enteng, Mita langsung mengintai lewat jendela. Benar cowok cute yang ditaksir Mita ada, juga cewek yang ditaksir sama Ikmal,abangnya. Hmm memang cakep sih tuh cewek, bang Ikmal tinggi juga seleranya! Habis dari rumah sebelah tiba-tiba mereka langsung menghampiri rumah. Secepat kilat Mita langsung lari kekaca yang ada diruang tengah memberesi rambutnya yang pendek. Kalau ganti baju kayaknya gak sempet deh, aduh gimana nih kalo gue keliatan jelek depan tuh cowok? Gumam Mita, tapi saat Mita menyadari bahwa ia memakai jeans belel kebanggaannya rasa percaya dirinya memuncak. Lho bang Ikmal kemana yah? Ups, sepertinya dia udah menyambut kedatangan tamu baru.

“selamat pagi” dada Mita berdebar kencang saat melihat wajah cute cowok yang ditaksirnya.

“bentar ya Om,tante..saya panggilin mama dan papa, silahkan masuk!” bang Ikmal langsung menuju teras belakang ditempat mama dan papa yang lagi fitness, lalu bergegas kedepan. Mama dan papa terlihat basa-basi ramah dengan pemimpin rombongan keluarga itu.

“Ikmal, Mita ayo sini! Ada teman baru yang mau kenalan, yang sudah kalian ributkan dari kemarin!”panggil mama, Gila! Mama buka kartu, dengan pura-pura malu tapi mau Ikmal yang sudah ada dibalik pintu langsung menghampiri dan nyalamin cewek itu duluan,ketahuan tuh maunya. Tapi Mita pun gak mau kalah, dia ikut nyalamin si cowok cute itu.

“ini Wahyu, dan itu adiknya Dara!”ucap si mama dari Wahyu dan Dara.

“ini Mita, dan itu kakanya si Ikmal” kata mama kembali, mereka pun larut dalam pembicaraan hangat. Sayangnya perkenalan itu gak berlangsung lama. Mereka semua pamit, Ikmal langsung melempar senyum kearah Dara dan dibalas senyum ramah olehnya, Mita juga gak mau kalah dia melambaikan tangannya kearah Wahyu, wahyu pun membalas lambaian tangan Mita dan disertai senyum.

“eh bang, si Wahyu salah tingkah gua liatin!”

“ahh loe Mit, ikutan mulu sih. Ngalah dong sama gue!”

“yee enak ajaa :p” imbuh Mita sambil joget-joget bergegas kedalam. Ikmal jadi serba salah dan gemas dengan tingkah adiknya, tapi dia gak bisa melarang adiknya naksir siapa, itu kan hak asasi manusia.

**

            Sekarang Ikmal punya hobby baru, setiap pulang sekolah dia langsung masuk kekamarnya.

“bang, loe udah dapet info blm merekan kuliah dan sekolah dimana?”

“mereka jarang keliatan Mit, mungkin masih nyari kali”

“ahh percuma loe jadi cowok, dateng dong langsung kerumahnya!”

“eh loe jangan sembarang ngomong. Baru juga seminggu kita kenalan dan loe juga gak tau kan kalo gue___hehehe yang jelas ini gakakan gue kasih tau ke loe!”

“emang ada apaan sih bang?”

“ada deh, mautau banget emangnya? :p”ujar Ikmal iseng, lalu berlari kekamarnya dan seera mengunci pintu.

 

~

“ehh tumben loe kagak ngurung diri dikamar? Ledek Mita yang baru pulang sekolah “gimana ? ada perkembangan baru gak?”

“santai aja dong Mit, kalo urusan cewek tuh gak boleh grasa-grusu”

“tadi gue ketemu Wahyu diminimarket, gak tau dia beli apa. Begitu liat gue dia langsung salah tingkah! Menurut artikel yang gue baca sih ini pertanda bagus bang!”

“terus pulangnya bareng gak?”

“nggak!”

“yee, namanya juga tetanggaan apa salahnya kasih senyum? Loe nya aja yang ke ge-er an!”

“siapa yang ge-er ? gue tau kok mana yang senyum biasa and luar biasa :p”papar Mita lalu masuk kekamarnya dan menyetel lagu kencang-kencang.

 

“maa, ketauan tuh sekarang bang male kenapa suka menyendiri dalam kamar, dia mau jadi paparazzi.”

“paparazzi? Apaan sih itu?”

“itu lho maa, yang suka ngeburu foto-foto artis buat dijual.”

“waah, hebat kamu mal, traktir mama yaa nanti”

“beres maa.

“ihh mama hebat apanya coba? Orang di itu nyuri-nyuri foto tetangga kita yang baru pindah itu. Tuh si Dara maa!”

“maksudnya gimana sih Mit? Mama gak ngerti deh!”

“iyaa, bang male kan naksir berat sama Dara. Tadi malem Mita ngintipin bang mela lagi gaya sama kameranya motertin tetangga depan rumah pake lensa tele!”

“yaa gak papa dong Mit, biar aja Ikmal sekalian belajar menggunakan kamera itu!”

“ahaahah, kasian deh Mita!”ledek Ikmal senang.

***

“ehh gimana hasil jepretan gue?”Tanya Ikmal pada teman-temannya disekolah, teman-temannya sedang asyik menikmati wajah Dara yang dicurinya dengan lensa zoom dari kamar tingkatnya.

“wiiih, gila cantik banget men! Mirip sama Mulan jameela”komentar tharaz.

“emang dia gak tau mal kalo loe foto?”Tanya judika.

“ya gak lah, namanya juga curi-curi!”ucap Ikmal, semakin banyak foto Dara yang dikeluarkannya dari dalam tas.

“ini waktu dia abis nemenin bokapnya olahraga, dan dia kegerahan.”Ikmal menunjuk foto Dara yang lagi buka T-shirt seenaknya didepan pintu rumah sesaat sebelum dia masuk kedalam rumah.

“anak mana mal?”

“tetangga depan rumah gue, baru pindah dari tasik dua minggu yang lalu.”

Tanpa sepengetahuan Ikmal dan teman-temannya Wali kelas masuk dengan membawa murid baru.

“selamat siang anak-anak”ujar sang wali kelas, Ikmal dan teman-temannya yang kaget pun memasukkan foto-foto dara kedalam tasnya, tapi ada beberapa foto yang sengaja diambil oleh temannya. Sang wali kelas pun memperkenalkan Dara.

“hai dara cantik, ini foto kamu kan? Aku masih punya lho foto kamu yang asik buat dilihat!”ujar tharaz, Dara pun heran sedangkan judika hanya cekikikan senang, Ikmal hanya bisa pasrah dan menahan amarahnya. Dara terliat sangat kaget saat melihat foto dirinya “siapa yang memotert ini?” Tanya Dara, wajahnya merah padam.

“itu si Ikmal. Katanya dia tetangga kamu. Masih banyak lagi lho foto kamu didalam tasnya”

Dara langsung mendekati Ikmal.

“jadi loe yang suka ngintipin gue? Keterlaluan loe!”

“maaf ra, tapi bukan maksud gue menyinggung loe, sumpah gue Cuma suka sama gaya loe!” ucap Dara lalu meninggalkan bangku Ikmal, Ikmal hanya bisa duduk lemas dan menyesal Ikmal merasa harga dirinya telah jatuh.

****

            sejak pulang sekolah tadi Ikmal Cuma bisa bengong. Tiba-tiba Mita muncul didekatnya dan memperhatikan wajah Ikmal yang suram “idh, jelek banget tampang loe bang! Monyet aja sampe kalah jeleknya” ledek Mita, Ikmal langsung mengejar Mita, tapi Mita bisa menghindar dengan cara masuk kekamarnya dan menguncinya dari dalam. Malam harinya Mita berdandan Rapi dan wangi.

“eh gaya banget loe de, mau kemana malem minggu?”

“emang mau tau banget?”

“iyalah gue kan abang loe!”

“liat aja nanti siapa yang datang! Tak lama suara bel rumah mereka berbunyi, Mita langsung bergegas keruang tamu diikuti Ikmal. Begitu pintu dibuka muncul Wahyu dengan senyumnya yang cool banget. Ikmal langsung mundur, takut kalau Dara cerita soal kejadian tadi disekolah.

“bang, gue jalan duluan yah. Mau nemenin Wahyu ngiter kompleks, mungkin ntar mampir ditukang bakso mang ujang”

“Mit, tunggu!”

“kenapa bang? Salam buat Dara?” ujar Mita , tapi Ikmal malah diem aja. Yasudah akhirnya Mita dan Wahyu pergi. Sepeninggal Mita Ikmal termenung dikamar, tapi tiba-tiba ia tertarik untuk memandang kerumah dara. Lama menunggu, akhirnya pintu terbuka. Tapi yang keluar malah neneknya dan gak lama muncul sang kakek, mereka berangkulan mesra dan melambaikan tangan kearah Ikmal. Sialan! Samber gledek, kutu rambut. Maki Ikmal dalam hati, cepat-cepat ia turun dan mematikan lamu=pu namun naas ia terpeleset ditangga ..

aaa.aaa gusrak dan kunang-kunang pun menari-nari dimata Ikmal.

~tamat~

Link

Link Kampus

Link Kampus

Image

305039_354852011268188_1735114974_n

305039_354852011268188_1735114974_n

keraguan menyapa

Keraguan menyapa

 

 

Kembaliku mengingat goyangan ilalang itu

Tersapu aroma tanah yang berterbangan

Terpaan debu menampar wajah bimbangku

Seraya berkata siapa pilihanmu gadis?

~

            Bimbang? Tentu saja antara dia cinta pertamaku yang pernah hilang atau cinta baru yang kini mengusir rasa kecewaku dengan kegembiraan. Mengapa cinta pertama itu hadir disaat aku ingin memulai hal baru bersama cinta baruku? Apa harus masa lalu menghampiriku saat masa depan telah didepan mata? Entahlah.

“kak gadys, mama ngajak turun tuh. Waktunya makan malem!”papar Fey adik sepupuku, aku tinggal bersama tanteku. Mamaku berada di kalimantan dan aku mendapat beasiswa di universitas negeri di daerah Jakarta barat, kata mama daripada ngekost mending tinggal dirumah tante Ryn.

“iya Fey, bentar lagi kakak turun kok! Kamu duluan aja yaa”

“cepet ya kak, mama udah manggil terus nih!”

“iya fairy, nih kakak udah mau turun kan?”jawabku sambil membuka pintu kamar, Fey yang kupanggil Fairy itu hanya nyengir kuda.

“lama banget sih kalian? Gatau ya mama udah laper?”

“maaf ma, kak gadys lama banget tau tuh ngapain aja dikamar! Jangan jangan kakak ngumpetin cowok yaa? Haha”

“dih ngaco nih tan anaknya, udah ahh ayo makan. Gadys laper bangeet nih!”ujarku mengalihkan pembicaraan, walau sebenarnya aku sangat tidak nafsu untuk makan. Selesai makan aku membantu mbok inah mencuci piring dan aku mengambil gitar untuk kumainkan diteras malam ini .

“kak gadys ngapain bawa gitar?”Tanya Fey sambil duduk disebelahku.

“fey, mau dengerin cerita kakak gak?”

“apa kak? Lagi galau yah? Haha”ledeknya, aku hanya memanyunkan bibirku. Sebenarnya aku dan fairy atau yang kerap disapa fey hanya beda satu tahun, Cuma karna kesopanannya dia memanggilku kakak. Kesannya seperti aku lebih tua sekali darinya.

“aku bingung fey, aku lagi deket sama temen sekelasku namanya Daniel. Aku emang udah mulai ada feel sama dia, bahkan kemarin dia udah nembak aku!”

“nah terus apa masalahnya kak? Tinggal terima aja lah!”

“masalahnya cinta pertama kakak yang namanya Tristan dia satu kampus sama kakak, kamu tau kan gimana indahnya masa masa cinta pertama? Kakak bimbang!”

“jadi intinya kakak dilemma sama siapa yang harus kakak pilih? Emang kakak yakin tristan masih cinta sama kakak? Kalian kan udah lama gak ketemu?”

“iya Fey, disitu yang bikin kakak ragu. Jujur kakak masih sayang sama Tristan, bahkan saat kakak liat dia, rasa kangen yang udah kakak kubur bisa meluap luap seperti kemarin”

“kak, saran Fey sih mending ikutin kata hati aja. Dan cari tau aja dulu tentang tristan. Gimana pun juga dia Cuma seutas masa lalu kakak kan? Dan Daniel yang udah bikin kakak bangkit lagi dari keterpurukan kakak, buktinya kakak udah mengubur kenangan kakak sama tristan kan? Karna tristan kembali lagi aja jadi kenangan itu muncul lagi”

“yaampun Fey, kakak gak nyangka loh kamu bisa ngomong kayak gitu? Haha Fairy udah dewasa loh :p”

“idih kak Gadys dibilangin kok ngeledek sih? Yaiya dong aku udah dewasa. Masa mau manja terus!”

“yaudah, nyanyi bareng kakak yuk! Enaknya nyanyi lagu apa yah?”

“hmm, gimana kalo cinta dua hatinya afgan kak, kan cocok tuh buat kakak yang lagi andilau! Haha”

“diih, bales ngecengin lagi. Awas aja yaa kakak bilangin Rendi lho!”

“kakak tau darimana soal Rendi? Ih kakak buka buka buku diary aku yaah?”

“kemarin buku diary kamu jatoh tuh, emang masih jaman nulis diary? Haha udah yuuk nyanyi”

 

tak kusangka dirimu hadir dihidupku

menyapaku dengan sentuhan kasihmu

kusesali cerita yang kini terjadi

mengapa disana ku telah berdua…

 

maafkan bila cintaku

tak mungkin ku persembahkan seutuhnya

maaf bila kau terluka

karna ku jatuh di dua hati..  [afgan_cinta dua hati]

 

~

 

cinta kecilku,,

aku sadar mencintaimu, tetapi aku takut dan ragu apakah itu?

Aku ragu cinta untuk memilihmu dibongkahan batu itu

Saat aku siap untuk mengatakan isi hati yang mencinta ini

Mengapa kau berada didekapan nya? Orang asing itu, Kayla?..

 

            Pagi ini aku terlambat, karna semalaman aku tidak bisa tidur, aku melihat jam tanganku yang menunjukan pukul 10.30. dan aku terlambat 20menit, mana mungkin pak botak mengizinkanku masuk kelas? Biarlah. Akhirnya kuputuskan untuk mencari Tristan hanya sekedar mungkin membahas masa lalu sedikit, dan tentu melepas rasa kangen dengan mengingat hal indah yang pernah kami lalui dulu, aku berjalan menuju taman karna biasanya ia berada disana tentu dengan membawa gitar kesayanganku. Sebelum sampai ditaman pandanganku terpaku melihat seorang pria yang tak lain dan tak bukan adalah Tristan sedang berpelukan bersama wanita. Bukankah itu Kayla, ketua madding dikampus ini.

Mereka berpelukan? Ada hubungan apa mereka berdua? Hati ini terlanjur sakit lagi, sepertinya luka lama itu kembali terbuka. Aku membalikan badanku dan berlari ke atap kampus, satu satunya tempat yang bisa membuatku tenang. Salahku sendiri masih memperdulikan cinta yang memang benar benar telah membuangku. Kecewa? Sakit? Itu tentu, tapi aku bisa apa? Akhirnya Aku memainkan gitarku, lagu geisha pergi saja sepertinya cocok untuk mewakilkan perasaan ini.

 

Terima kasih tuk luka yang kau beri

Ku tak percaya kau tlah begini

Dulu kau menjadi malaikat dihati

Sampai hati kau telah begini

Berkali kali kau katakan sendiri

Kini ku tlah benci cintaku tlah pergi

 

Pergi saja kau pergi tak usah kembali

Percuma saja kini hanya mengundang perih

Cukup tau ku dirimu

Cukup sakit kurasakan kini

 

Janji yang slalu ku ingat hingga mati

Kau setia hingga ku kembali

Berkali kali kau katakan sendiri

Kini ku tlah benci cintaku tlah pergi  [geisha_pergi saja]

 

Air mataku masih menetes, entah karna kecewa, sakit hati atau yang lain. Aku merasa sangat bodoh jika mempercayai tristan kalau dia masih mencintaiku? Apalah arti diriku baginya? Dulu saja dia pergi meninggalkanku, kenapa sekarang aku harus memikirkannya lagi? Tiba tiba ada orang dari belakang yang memberikanku sapu tangan berwarna merah darah, dan dibordir tanda bintang dengan warna putih.

“nih buat kamu, dilap yah air matanya!”papar lelaki itu padaku. Aku tersenyum manis padanya, memang hanya dia yang mengerti perasaan ku.

“Daniel, kamu tau aku ada disini?”

“apa sih tentang kamu yang aku gak tau? Hehe, kenapa gak masuk kelas?”

“telat, daripada dipermalukan sama si botak mending gausah masuk kelas”

“kamu masih sayang yah sama Tristan?”

“kamu juga tau soal itu?”

“tentu dong? Mau aku comblangin?”tawarnya tersenyum, apa maksud dari kata katanya barusan?

“kamu bercanda? gak usah, makasih. aku udah gak ada perasaan sama dia! Oh iya aku laper nih! Ke kantin yuk!” jawabku sambil mengalihkan pembicaraan.

“okeii, aku temenin kamu makan bakso!” jawabnya, dia menggandengku dan kekantin bersama. Entah mengapa saat bersamanya aku merasa nyaman dan tenang sekali, apa aku benar benar mencintai Daniel?

Dikantin aku sama sekali tidak merasakan kesedihan itu, Daniel memang hebat, dia bisa dengan cepat mengerti bahwa aku sedang sedih, sedari tadi ia menghiburku dengan banyolan yang khas dari bibir tipisnya itu.

Aah indahnya jika aku bisa mempunyai kekasih seperti dirinya, yang bisa menempatkan posisinya yang tepat, kapan ia akan bercanda dan kapan ia akan serius.

 

~

 

            Hari ini aku libur karna tak ada jadwal kuliah, dan kebetulan Fey juga libur karena ia habis melaksanakan ujian nasional.

“kak, gak ngampus yah? Aku mau Tanya dong!”

“libur Fey, Tanya apa Fairyku?”

“lusa Rendi ultah, kasih kado apa yah enaknya? Aku bingung nih”

“Rendi ultah yah? Kamu kasih dia cewek aja Fey, pasti seneng deh!”gurauku, Fey melotot tajam kearahku, aku hanya tertawa geli melihatnya.

“oke oke maaf, kasih kemeja aja! Fey kakak mau cerita soal……”

“soal Tristan and Daniel? Ya kan?”ucapnya memotong ucapanku.

“kok tau? Iya nih, kemarin kakak ngeliat Tristan pelukan sama temen kampus kakak juga, bahkan mereka keliatan mesra :(“

“udah jelas kan kak, cinta pertama emang pernah memberikan kita keindahan dimasa lalu, tapi kalo udah jadi kenangan buat apa diliat atau ditengok lagi? Sekarang fikirin aja gimana kakak bisa ngelewatin masa depan kakak bersama orang baru itu? Menurut aku yang kakak punya buat Tristan itu bukan cinta!”

“kalo bukan cinta, lalu apa?”

“itu Cuma kakak yang tau, karna kakak yang ngalamin. cintai seseorang yang juga tulus mencintai kakak! Inget ya kak, jawaban ada dilubuk hati kakak!”papar Fey tersenyum misterius, lalu pergi meninggalkanku yang masih terbengong tak percaya mendengar ucapannya barusan. Apa ini memang bukan Cinta yang sebenarnya? Apa aku hanya ingin membalas rasa sakit hatiku dulu? Lalu aku harus bagaimana? Keraguan ini menyapa disaat aku benar benar bimbang! Tolong aku tuhan..

 

*

            Hari ini aku berangkat kekampus lebih pagi, biar gak terlambat lagi saat pelajaran sibotak! Saat aku baru sampai gerbang, tiba tiba saja Tristan menarik tanganku dan membawa ku ke taman kampus. Kenapa ia bersikap seperti ini?

“dys, aku tau kemarin kamu melihatku sedang bersama Kayla kan?”tanyanya tanpa basa basi.

“iya aku melihatnya, lalu kenapa memangnya? Apa ada masalah?”

“dia kekasihku, maaf dys. Aku tau kau masih mencintaiku kan?”

“PD sekali kamu tan, dulu aku memang mencintaimu. Tapi sepertinya cinta itu tlah terkikis saat kamu mempermainkan perasaanku. Cinta yang dulu untukmu sudah berubah menjadi dendam. Aku ingin kamu merasakan sakitnya aku dulu!”

“aku sudah merasakan itu jauh sebelum aku pindah kesini. Tolong jangan ada lagi dendam diantara kita, aku ingin kita berteman lagi seperti dulu saat kita belum berstatus pacaran!” ujarnya, aku berfikir sebentar, memang dendam tak akan ada habisnya, mungkin aku memang harus terima keputusannya. Dan menurutku juga teman lebih baik dibanding musuh!

“baiklah, kita teman! Eh tapi kamu jangan mainin Kayla yaah. Dia temanku yang paling baik soalnya”

“tentu saja, aku mencintainya sepenuh hatiku!”ujar Tristan, entah kenapa setelah kata teman terucap dengan tulus, rasa cemburu atau pun sakit saat ia bilang cinta dengan orang lain sudah tak terasa dihatiku.

 

seseorang yang tak ku kenal dengan dekat menghampiriku..

TIDAK!! Dia menyatakan cintanya padaku,,tidak hati dipucuk!

Adam itu,,adam itu manusia yang amat ku kagumi,, DANIEL..

Hati ini lengsung memikirkan cinta kecilku

 

Seusai mata kuliah terakhir, Daniel mengajakku ke atap kampus. Entah apa maksudnya. Ia juga mengumpulkan seluruh mahasiswa dan mahasiswi disini .

“niel, apa maksud ini semua?”Tanya ku dengan suara bergetar malu.

“GADYS ELISHA SALSABILA, APA KAMU MAU JADI PACARKU?” ucapnya diseluruh mahasiswa/I kampus ini, ternyata Daniel tidak main main dengan perasaannya .

“aku ..”kulihat Tristan tersenyum dan mengacungkan jempolnya kearahku.

“bagaimana jawabannya?”

“sudahlah gadys, terima saja jangan fikirkan aku. Aku bahagia melihatmu bersama Daniel, dia memang lelaki yang cocok untukmu :)”papar Tristan bersama Kayla dibawah, baiklah mungkin ini saatnya.

“aku mau jadi pacarmu!”jawabku lalu memeluknya, hangat sekali. Indahnya perasaan ini. Ternyata aku memang mencintai Daniel, dan Tristan? Itu hanya kenangan dimasa lalu yang tak mungkin terulang kembali. Cintaku saat ini hanya untuk Daniel, lelaki yang seutuhnya bisa mengerti aku, bisa menjadi kekasih sekaligus sahabatku nantinya. Aku bahagia bersamamu Daniel.

“aku sayang kamu niel, tolong jangan kamu rusak rasa sayangku ini”

“yang kau tau, aku lebih dari itu. Aku takkan pernah menyia nyiakan kesempatan pertamaku menjadi kekasihmu :*”jawabnya lalu mencium keningku. Semua teman temanku berteriak heboh saat Daniel mencium kening dan memelukku.

 

Maaf cinta kecil kau bukan milikku lagi,,

jadi terpaksa gadismu dimiliki elang lainnya🙂

 

~~~

separuh langkahku saat ini

berjalan tanpa henti

hidupku bagaikan keringnya dunia

tandus tak ada cinta

 

hatiku mencari cinta ini

sampai ku temukan yang sejati

walausampai letih ku kan mencarinya

seorang yang ku cinta

 

kini ku menemukanmu

diujung waktuku patah hati

lelah hati menunggu cinta yang selamatkan hidupku

kini ku tlah bersamamu

berjanji tuk sehidup semati

sampai akhir sang waktu

kita bersama tuk selamanya [seventeen_menemukanmu]

 

the end_

Hello world!

Welcome to WordPress.com! This is your very first post. Click the Edit link to modify or delete it, or start a new post. If you like, use this post to tell readers why you started this blog and what you plan to do with it.

Happy blogging!